Bermimpi Di Siang Hari

>> Saturday, September 25, 2010

"Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani"



"Budak Jemaah ni, tidur lebih banyak dari bayi !!!"

inilah antara kata-kata pedas yang diungkapkan oleh Saudara Alan selaku penceramah pada bengkel malam tadi. Terkesima bunyinya apabila membandingkan tidur seorang bayi dan tidur seorang ahli gerakan Islam. Pasti kelakar bunyinya. Akan tetapi, apabila dibangkitkan isu tidur, terpanggil saya untuk mengongsi ilmu hasil bacaan dari beberapa buah buku.

Artikel kali ini bukanlah ingin berbicara mengenai tidur, tidur ahli gerakan banyak atau sikit, bayi sekarang kurang tidur atau sebagainya, namun kali ini terdetik dalam benak pemikiran untuk berceritakan mengenai mimpi dan perlunya kita sebagai ahli gerakan bermimpi.

Pastinya sahabat terkejut, mengapa kita harus bermimpi? ada apa dengan mimpi? mimpi tu datangnya selepas tidur, adakah perlu tidur lebih banyak? bagaimana ingin maju jika banyak tidur?. Mimpi yang penulis maksudkan bukanlah mimpi hasil dari tidur yang enak, akan tetapi mimpi yang dimaksudkan adalah cita-cita, kalau dalam bahasa inggerisnya dipanggil "dream = mimpi"

Cita-cita yang besar adalah tanda-tanda kehidupan jiwa, kayu ukur kepada orang yang berjaya disebabkan jiwanya selalu terbuka, berpikir dan berjiwa besar.

"Jika anda percaya ianya akan berhasil, anda akan betul-betul berhasil" - oleh D.J Schwirtz dalam buku The Magic Of Thingking Big

Katanya lagi, Setiap manusia pasti menginginkan kejayaan atau menginginkan sesuatu yang baik dari kehidupan yan sekarang. Tidak ada manusia yang akan mendapatkan kejayaan dari hidup yang merangkak-rangkak, kehidupan yang setengah-setengah. Tidak ada yang ingin merasa dia itu tergolong dalam kelas kedua atau terpaksa hidup sebagai kelas kedua"

Mengapa Kita harus Bermimpi?

Bermimpi atau cita-cita (lebih tepat dan mudah difahami) ini terlalu banyak manfaat kepada mereka yang ingin berjaya. Bahkan majoriti daripada mereka yang telah mengecapi kejayaan ini bermula daripada angan-angan yang besar, mampu berfikir merentasi ruang lingkup masa pada zamannya, yang kadangnya pasti ideanya itu akan jadi bahan ketawa.

Cita-cita besar itu ibarat bahan bakar yang memacu kenderaan untuk bergerak dengan pantas

Cita-cita besar itu ibarat ubat yang mampu menghilangkan lemah, malas, sedih dan kehinaan hasil daripada keinginan dalam merialisasikan cita-cita tersebut.

Cita-cita besar ini adalah suatu kemuliaan oleh kerana ianya akan membentuk pendirian yang kukuh, berani menghadapi masalah, tidak mengalah apabila menghadapi kegagalan sepertimana thomas edison yang menemui penciptaan mentol selepas menghasilkan 50, 000 mentol yang gagal. Cita-cita juga mampu membangun keluhuran jiwa sepertimana Rasulullah S.A.W


antara mentol yang mula-mula dihasilkan oleh thomas edison


Synergi Mimpi dan Iman

Mimpi saja masih belum sempurna tanpa bimbingan iman yang mantap serta keyakinan dan kepercayaan yang tinggi terhadap Allah dan Rasulullah. Cita-cita tanpa kawalan iman ibarat pencuri yang mengidamkan kekayaaan dari hasil curinya, pencipta rokok yang mengimpikan kekayaan hasil dari jualan rokoknya, pemerintah yang jutawan hasil daripada rasuahnya. Cita-cita tanpa kawalan iman barangkali akan mendatangkan kemudharatan kepada kepada masyarakat, keluarga mahupun kepada diri sendiri.

Pentingnya iman sebagai pemandu mimpi adalah kerana dengan ianya akan memberi garis panduan yang jelas akan batasan-batasan impian yang boleh dikecapi, mmembentuk cita-cita yang mampu memberi manfaat kepada diri, keluarga serta ummah disamping menjadikan mimpi yang ingin dikecapi itu sebagai pemudahcara untuk mereka melangkah ke alam syurga kelak

Saya begitu tertarik dengan kisah Saidina Umar ketika berdialog bersama sahabat-sahabatnya akan impian yang ingin mereka kecapi

Umar Al-Khattab : "Berangan-anganlah"
Sahabat 1 : "Saya berangan-angan sekiranya saya mempunyai banyak wang, lalu saya merdekakan budak dalam rangka menraih ridha Allah"
Sahabat 2 :  "Kalau saya, berangan-angan memiliki banyak harta, lalu saya belanjakan fi sabilillah"
Sahabat 3 :  "Saya berangan-angan mempunyai kekuatan tubuh badan yang kuat lalu saya abadikan diri saya untuk memberi air zam-zam kepada jemaah haji satu persatu"

lalu Umar berkata : " Kalaulah saya, Saya berangan-angan supaya di dalam ini ada seperti tokoh Abu Ubaidah Bin Al-Jarrah, Umair Bin Said dan sebagainya"

Inilah antara synergi mereka yang bermimpi dengan iman sebagai pemandu dalam membentuk mimpi yang ingin mereka kecapi. Mimpi yang terhasil pastinya akan memudahkan mereka di sekeliling disamping membentuk satu akhlak yang mulia yang akhirnya Semua berbalik kepada mencari keredhaan Allah yang menjadi penentu kepada masuk atau tidak kita ke dalam syurga di akhirat kelak. Wallahu 'alam


Rujukan Utama : Zero to Hero Solikhin Abu Izzudin

1 comments:

armouris September 28, 2010 at 10:06 AM  

info tentang kurang tidur di SIHAT SELALU - Kanser Angkara Kurang Tidur

Post a Comment

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP